Sunday, September 25, 2016

Ya’juj dan Ma’juj dalam Al-Qur’an dan Hadits

Ya’juj dan Ma’juj dalam Al-Qur’an dan Hadits

Ya’juj dan Ma’juj dalam Al-Qur’an dan Hadits

Mereka berkata: Wahai Dzulqarnain! Sungguh, Ya’juj (Gog) dan Ma’juj (Magog) melakukan perbuatan Fasad (kerusakan dan kejahatan) di Tanah (kami), maka bolehkah kami memberikan upeti kepadamu agar engkau dapat membuatkan dinding penghalang antara kami dan mereka (sehingga kami terlindung dari mereka dan kejahatan mereka)?” (al-Qur’an, al-Kahfi, 18: 94)

Guru kami yang memiliki ingatan yang diberkahi, Maulana Dr. Muhammad Fadlur Rahman Ansari (rodhiyallahu ‘anhu) mengajarkan suatu pelajaran yang sangat penting berkaitan dengan pencarian ilmu pengetahuan – khususnya saat berkaitan dengan Kebenaran. Dia mengajarkan bahwa ‘bagian’ (dari ilmu pengetahuan) seharusnya tidak dipelajari secara terpisah dari, atau terisolasi dari ‘keseluruhan’ yang semestinya. Kedua, dia mengajarkan bahwa pengumpulan ilmu pengetahuan yang tepat terkait materi pelajaran juga perlu diatur sebagai suatu keseluruhan. 

Tetapi hal itu tidak mungkin kecuali seseorang menentukan prinsip kesatuan yang mengikat bagian-bagian menjadi satu. Dia menyebut prinsip kesatuan itu sebagai ‘sistem makna’. Sistem makna itulah yang harus ditemukan saat kita berusaha mempelajari subjek Ya’juj (Gog) dan Ma’juj (Magog). Tanpa metode pembelajaran tersebut maka Ya’juj dan Ma’juj adalah suatu subjek yang bahkan sarjana yang ahli pun dapat tersesat.

Bukti sederhana yang muncul dari al-Qur’an dan tidak kurang dari delapan Hadits Sahih Bukhari menandakan bahwa pelepasan Ya’juj dan Ma’juj terjadi pada masa hidup Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam), lama sebelum kembalinya ‘Isa (Jesus) (‘alayhi salam). Hanya ada dua sumber mengenai Ya’juj dan Ma’juj dalam al-Qur’an. Maka dari itu, usaha pertama kami adalah menemukan prinsip kesatuan yang
menghubungkan dua ayat al-Qur’an tentang Ya’juj dan Ma’juj tersebut.

Ayat pertama ada dalam Surat al-Kahfi dan yang kedua ada dalam Surat al-Anbiyah. Inilah ayat yang pertama: Mereka berkata: Wahai Dzulqarnain! Sungguh, Ya’juj dan Ma’juj melakukan perbuatan Fasad (kerusakan dan kejahatan) di Tanah (kami), maka bolehkah  kami memberikan upeti kepadamu agar engkau dapat membuatkan dinding penghalang antara kami dan mereka (sehingga kami terlindung dari mereka dan kejahatan mereka)?” (al-Qur’an, al-Kahfi, 18: 94) 

Dengan demikian, ayat al-Qur’an pertama tentang Ya’juj dan Ma’juj menyatakan bahwa mereka pada intinya adalah pelaku perbuatan Fasad. Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam) menjelaskan bahwa Ya’juj adalah suatu umat manusia keturunan Adam (‘alayhi salam). Hal ini pun berlaku pada Maj’uj.

Hadits melengkapi al-Qur’an untuk memperingatkan bahwa Allah Maha Tinggi menghadapkan kepada seluruh umat manusia suatu umat pelaku perbuatan Fasad yang memiliki suatu kekuatan sehingga mereka, dalam standard duniawi, tidak terkalahkan: “Pada keadaan tersebut Allah akan menurunkan kepada ‘Isa wahyu ini: Aku telah memunculkan di antara hamba-hamba-Ku suatu umat yang tidak akan ada yang sanggup melawannya; Engkau bawalah orang-orang ini dengan selamat ke Tur, kemudian Allah akan mengirim Ya’juj dan Ma’juj dan mereka akan turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian (atau menyebar ke segala arah). Yang pertama dari mereka akan melewati Danau Tiberias (Laut Galilee, juga dikenal dengan Danau Kineret) dan meminum airnya. Dan saat yang terakhir dari mereka melewati (danau tersebut), dia akan berkata: Dulu di sini ada air. ‘Isa dan sahabat-sahabatnya kemudian akan dikepung di sana (di Tur, dan mereka akan menjadi begitu tertekan) sehingga kepala lembu akan lebih diinginkan mereka daripada seratus Dinar. Rasul Allah ‘Isa dan sahabatsahabatnya akan memohon kepada Allah yang akan mengirim kepada mereka seranggaserangga (yang akan menyerang leher Ya’juj dan Ma’juj) dan pada pagi hari mereka akan binasa. Rasul Allah ‘Isa dan sahabat-sahabatnya kemudian turun dan mereka tidak akan menemukan sedikit pun ruang di bumi yang tidak dipenuhi oleh perbusukan dan bau busuk. Rasul Allah ‘Isa dan sahabat-sahabatnya kemudian akan memohon kepada Allah yang akan mengirimkan burung-burung yang lehernya seperti unta Bactrian yang membawa mereka (jenazah Ya’juj dan Ma’juj) pergi dan melempar mereka ke mana pun Allah kehendaki.” (Sahih Muslim)

Surah al-Kahfi menginformasikan kepada kita bahwa Dzulqarnain membangun sebuah dinding penghalang di antara orang-orang itu dengan para pelaku Fasad tersebut. Dia menggunakan balok ‘besi’ kemudian menutupinya dengan lapisan ‘tembaga’. Kemudian dia menyatakan dinding penghalang itu adalah Rahmat (bukti kasih sayang) dari Tuhan-nya, tetapi Allah Maha Tinggi sendiri akan menghancurkan dinding penghalang tersebut dan melepaskan Ya’juj dan Ma’juj pada saat Wa’d (peringatan) Tuhan-nya tiba:  

“Dia (Dzulqarnain) berkata, “(Dinding) ini adalah rahmat dari Tuhan-ku, tetapi apabila saat peringatan Tuhan-ku (berkaitan dengan Zaman Akhir) tiba, Dia akan menghancurluluhkannya, dan janji Tuhan-ku adalah benar.” (al-Qur’an, al-Kahfi, 18: 98)

Wa’d (peringatan) mana yang dimaksud? Jawabannya sangat jelas ada pada Hadits terkenal saat Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam) menyampaikan sepuluh tanda besar Hari Akhir. Diantara sepuluh tersebut adalah lepasnya Ya’juj dan Ma’juj: “Dari Hudzayfah bin Usayd Ghifari: Rasul Allah mendatangi kami secara tiba-tiba saat kami (sibuk) dalam diskusi. Dia bertanya: Apa yang kalian diskusikan? (para sahabat) berkata: Kami mendiskusikan Hari Kiamat. Saat itu, dia bersabda: Itu tidak akan datang sampai kalian melihat sepuluh tanda, dan (berhubungan dengan ini) dia menyebutkan ‘kabut asap’, ‘Dajjal’, ‘seekor Binatang Buas’, ‘terbitnya matahari dari barat’, ‘turunnya ‘Isa putra Maryam’, ‘Ya’juj dan Ma’juj’, ‘gempa bumi di tiga tempat, satu di timur, satu di barat, dan satu di Arabia’, pada akhirnya ‘api akan muncul dari Yaman dan akan mendorong orang-orang ke tempat berkumpul’.” (Sahih Muslim)

[Pembaca harus memperhatikan bahwa tanda-tanda ini tidak terjadi secara berurutan]. Dengan kata lain, saat dinding penghalang tersebut dihancurkan dan Ya’juj dan Ma’juj dilepaskan, adalah salah satu tanda besar bahwa umat manusia memasuki Zaman Akhir. Pertanyaannya adalah: Bagaimana kita mengetahui saat penghalang tersebut dihancurkan dan lepasnya Ya’juj dan Ma’juj dimulai? Hadits Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam) menjawab pertanyaan tersebut dan semuanya diambil dari Sahih Bukhari. Hadits-hadits tersebut disampaikan oleh orang-orang yang berbeda dengan kata-kata yang serupa. Akibatnya Hadits tersebut menjadi Hadits Mutawatir dan itu membuatnya menjadi Hadits yang paling kuat:

“Dari Abu Hurairah: Nabi bersabda: Satu lubang telah terbuka di dinding Ya’juj dan Ma’juj. Wuhaib (penyampai pesan ini) membuat angka 90 (dengan ibu jari dan telunjuknya).” (Sahih Bukhari) “Dari Zainab binti Jahsy: Bahwa suatu hari Rasul Allah mendatanginya dalam keadaan ketakutan dan berkata: Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah! Malapetaka bagi bangsa Arab karena kejahatan besar mendekati (mereka). Hari ini sebuah lubang telah terbuka di dinding Ya’juj dan Ma’juj seperti ini. Nabi membuat lingkaran dengan jari telunjuk dan ibu jarinya. Zainab binti Jahsy menambahkan: Aku bertanya: Wahai Rasulullah! Akankah kita dihancurkan meskipun ada orang-orang saleh diantara kita? Nabi bersabda: Iya, jika (jumlah) penjahat meningkat.” (Sahih Bukhari)

Hadits di atas diulang-ulang dalam Sahih Bukhari dengan kata-kata yang serupa. “Dari Ibnu Abbas: Rasul Allah melakukan Tawaf (mengelilingi Ka’bah) dengan menaiki unta, dan setiap kali dia mencapai sudut itu (tempat batu hitam berada) dia menunjuknya dengan tangannya dan berkata: ‘Allahu Akbar!’. Zainab berkata: Nabi bersabda: Lubang telah terbuka di tembok Ya’juj dan Ma’juj seperti ini dan ini. (membentuk angka 90 dengan ibu jari dan telunjuknya).” (Sahih Bukhari)

Berbagai Hadits dalam Sahih Bukhari yang datang dari empat sumber yang berbeda: Abu Hurairah, Zainab binti Jahsy, Umm Salamah, dan Abdullah bin Abbas (rodhiyallahu ‘anhum) sangat jelas menyampaikan pesan bahwa pelepasan Ya’juj dan Ma’juj terjadi pada masa hidup Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam) . Bahkan dia menyatakan bahwa pelepasan tersebut terjadi ‘hari ini’! dengan demikian Zaman Akhir atau Zaman Fitan dimulai pada masa hidup Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam). Inilah penjelasan dari pernyataannya yang terkenal terkait dengan ‘Zaman Akhir’: “Disampaikan dari Sahl bin Sad: Aku melihat Rasulullah menunjukkan jari tengah dan telunjuknya, bersabda: Jarak waktu kedatanganku dengan Zaman Akhir adalah seperti dua jari ini. Malapetaka besar (Zaman Fitan) akan meliputi segala sesuatu.” (Sahih Bukhari)

Selanjutnya, al-Qur’an menyampaikan kepada orang-orang beriman dengan suatu tanda penting sehingga mereka tidak hanya memiliki bukti yang kongkret tentang pelepasan Ya’juj dan Ma’juj, tetapi lebih dari itu, mereka memiliki bukti bahwa dunia saat ini dikendalikan Ya’juj dan Ma’juj. Dengan demikian mereka dapat mengenali Ya’juj dan Ma’juj sebagai penguasa dunia. Hal ini ada dalam ayat Surat al-Anbiyah mengenai Ya’juj dan Ma’juj: “Dan ada larangan pada sebuah Kota yang telah Kami hancurkan, bahwa mereka (penduduk kota itu) tidak akan kembali hingga dibukakan (dinding) Ya’juj dan Ma’juj dan (kemudian) mereka turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian (atau menyebar ke segala arah).” (al-Qur’an, al-Anbiyah, 21: 95-96) 

Saat Ya’juj dan Ma’juj dilepas, dan sebagai tambahannya ‘telah turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian atau telah menyebar ke segala arah’, maka pada saat itulah, umat Kota yang dihukum Allah Maha Tinggi dan dilarang kembali memiliki Kota mereka (yang telah dihancurkan Allah Maha Tinggi), dibawa kembali ke Kota itu. Hanya ada satu Kota (yang dihancurkan Allah) yang disebutkan dalam Hadits terkait dengan Ya’juj dan Ma’juj. Dan Kota itu adalah Jerusalem.

Hadits berikut ini menyebutkan Ya’juj dan Ma’juj melewati Laut Galilee yang ada di Tanah Suci: “Disampaikan oleh al-Nawwas bin Sam’an … pada saat itulah Allah menurunkankepada ‘Isa wahyu ini: Aku telah memunculkan di antara hamba-hamba-Ku suatu umat yang tidak ada yang dapat melawannya; engkau bawalah orang-orang ini dengan aman ke Tur, dan kemudian Allah akan mengirim Ya’juj dan Ma’juj dan mereka akan turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian. Yang pertama dari mereka akan melewati Danau Tiberius (atau Laut Galilee) dan meminum airnya. Dan saat yang terakhir dari mereka melewatinya, dia akan berkata: Dulu pernah ada air di sini …” (Sahih Muslim)

Setelah Ya’juj dan Ma’juj melewati Laut Galilee, mereka akan menuju ke Tur yang disebutkan dalam Hadits yang lain sebagai suatu gunung di Jerusalem: “Ya’juj dan Ma’juj akan berjalan hingga mereka mencapai gunung al-Khamr, dan itu adalah gunung di Bait al-Maqdis (Jerusalem) …” (Sahih Muslim)

Karena tidak ada kota yang (dihancurkan Allah Maha Tinggi) selain Jerusalem yang disebutkan dalam Hadits terkait dengan Ya’juj dan Ma’juj, maka kami sampai pada kesimpulan bahwa Kota yang disebutkan dalam surat al-Anbiyah (ayat 95-96) adalah Jerusalem.

Dari kesimpulan ini, muncul makna bahwa kembalinya umat Yahudi ke Tanah Suci, yang sudah terjadi, adalah bukti dramatis dan kongkret bahwa dinding penghalang Ya’juj dan Ma’juj telah dihancurkan oleh Allah Maha Tinggi dan bahwa kita hidup pada Zaman Ya’juj dan Ma’juj, dan dengan demikian, kita hidup pada Zaman Akhir.

Tetapi makna yang lebih penting dari kembalinya umat Yahudi ke ‘Kota’ (Jerusalem) dan pendirian Negara Israel adalah bahwa Ya’juj dan Ma’juj sekarang telah menyelesaikan misinya sesuai dengan ayat dalam surat al-Anbiyah, 21:95-96, yaitu mereka telah turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian (atau menyebar ke segala arah) dan telah menguasai dunia. Tatanan Dunia yang membawa umat Yahudi kembali ke Tanah Suci adalah Tatanan Dunia Ya’juj dan Ma’juj! Siapa mereka? Metode studi kami adalah mencari umat yang menunjukkan obsesi pada Yahudi dan Tanah Suci. Suatu perbedaan aneh dalam perilaku mereka sebelum dan setelah masa hidup Nabi Muhammad (shollallahu ‘alayhi wassalam).

Obsesi Aneh Eropa pada Tanah Suci Saat Ibrahim (‘alayhi salam) berhijrah ke Tanah Suci, Bangsa Babilonia,
Persia, Mesir, dan Cina adalah bangsa dengan peradaban yang besar, sedangkan kekaisaran Yunani dan Romawi masih belum muncul, Bangsa Eropa hidup sebagai ‘suku yang liar’. Saat itu hanya sedikit atau bahkan tidak ada kegiatan perdagangan dengan peradaban bangsa lain. Sebagai akibat dari isolasi yang aneh
ini, bagian dunia lain tidak mengerti bahasa Bangsa Eropa, dan Bangsa Eropa pun belum mampu memainkan peran apa-apa di panggung dunia. Al-Qur’an menunjuk hal ini dalam Surat al-Kahfi yang menyebutkan ciri unik Bangsa Eropa saat Dzulqarnain memulai perjalanan ketiganya dan mendatangi suatu umat yang bahasanya tidak dapat dimengerti (surat al-Kahfi, 18: 93).

Suatu revolusi aneh dan misterius telah memajukan Eropa. Peradaban pagan Yunani dan Romawi muncul dan mereka dengan cepat dan aneh mulai menaklukan bagian dunia lain sebanyak yang bisa mereka taklukan. Baik peradaban Yunani maupun Romawi, keduanya tampak memiliki ketertarikan khusus pada Tanah Suci. Alexader ‘the great’ menaklukan Jerusalem dan menunjukkan ketertarikannya pada agama Yahudi, dan kekaisaran Romawi menguasai Jerusalem dan Tanah Suci hingga masa hidup ‘Isa (Jesus) (‘alayhisalam) dan bahkan setelah itu. Kedua, tidak ada lagi ketaatan pada para dewa dan dewi serta pada cara hidup pagan mereka, melainkan kepercayaan pagan mereka secara misterius langsung dibuang begitu saja, padahal mereka telah menganutnya selama berabad-abad sebelum itu.

Kemudian, Bangsa Eropa, yang secara misterius memeluk agama Kristen karena alasan politik, membuat kemunculan gereja Kristen-Eropa dengan Roma sebagai pusat sistem gereja baru. Adalah agama Kristen yang membawa Bangsa Eropa keluar dari tahap kehidupan ‘suku yang liar’ dalam sejarah dan menyatukan
Eropa dalam Kekaisaran Kristen. Sistem gereja Eropa yang baru tersebut begitu tegas dengan kemandiriannya dari sistem Kristen yang lama sehingga bahkan mereka menentukan sendiri tanggal untuk memperingati kelahiran ‘Isa (Jesus) (‘alayhi salam). Hari Natal bagi umat Kristen Eropa dirayakan setiap tanggal 25 Desember.

Tetapi Euro-Kristen berbeda secara signifikan dan misterius dengan Kristen ortodoks di Bizantium. Segera setelah sistem gereja baru telah menggabungkan seluruh Bangsa Eropa, mereka menunjukkan obsesi pada Tanah Suci dengan obsesi yang sangat kuat tak tertandingi oleh umat Kristen lainnya. Pasukan Perang Salib bukan hanya sekadar umat Kristen, melainkan mereka adalah umat Kristen-Eropa. Mereka berkali-kali melakukan Perang Salib melawan Muslim untuk merebut kekuasaan di Tanah Suci. Bangsa Eropa dapat merebut Tanah Suci hanya dalam waktu yang singkat dan berakhir saat Sultan Solehudin mengalahkan pasukan Perang Salib Eropa dan mengembalikan kekuasaan Muslim di Tanah Suci.

Hal yang paling penting mengenai pasukan Perang Salib adalah bahwa mereka secara eksklusif hanya terdiri dari Bangsa Eropa. Bahkan, meskipun pasukan Perang Salib Eropa melewati wilayah Kristen Bizantium, umat Kristen non-Eropa tersebut tidak bergabung dengan Bangsa Eropa, dan dengan demikian tidak ikut serta dalam Perang Salib. Buku ini mengajukan pertanyaan: Mengapa Euro-Kristen secara misterius begitu terobsesi pada Tanah Suci?

Kedua, saat pasukan Perang Salib Eropa berhasil merebut kekuasaan wilayah Jerusalem dari umat Muslim selama periode waktu yang singkat, mereka melakukan pembantaian yang jelas-jelas menyimpang dari ajaran Kristen. Mereka membantai semua penduduk Jerusalem. Bahkan tidak ada pengecualian terhadap wanita dan anak-anak. Dunia Kristen terkejut dengan barbarisme dan kekejaman Euro-Kristen yang berpura-pura mencapai tujuan religius dan spiritual untuk merebut Tanah Suci. Hal itu tentu menunjukkan bahwa jubah kekristenan dipakai oleh Bangsa Eropa untuk mencapai manfaat dan keuntungan daripada untuk mencapai keimanan. Pasukan Perang Salib menunjukkan bahwa mereka bengis, kejam, dan tidak bertuhan, wajah Eropa yang tidak bermoral. Mereka lebih cocok sebagai umat tidak bertuhan daripada sebagai penganut Kristen, dan mereka lebih cocok sebagai ‘suku liar’ daripada umat yang beradab. Seiring dengan berlalunya waktu, mereka mempunyai kemampuan yang mengagumkan dalam menutupi sifat aslinya dan menunjukkan diri mereka dengan penampilan yang berlawanan dengan kenyataannya.

Perhatian Muslim dalam studi tentang Ya’juj dan Ma’juj terkait fenomena aneh Bangsa Eropa ini secara misterius dialihkan saat terjadi serangan dari Bangsa Mongolia yang merupakan umat yang ganas dan kejam dengan perilaku yang tidak berbeda dengan Euro-Kristen, meneror dunia Muslim. (Sehingga Muslim salah mengambil kesimpulan bahwa Ya’juj dan Ma’juj adalah Bangsa Mongolia tersebut [penerj.]).

Perhatian yang tidak diarahkan kepada studi kemunculan misteri fenomena aneh inilah yang membuat dunia Islam tidak mampu memahami dan menjelaskan revolusi ajaib, misterius, dan sulit dipahami yang mengubah Bangsa Eropa dari Peradaban Kristen pada Zaman Pertengahan menjadi Peradaban Barat Sekuler modern yang pada intinya tidak bertuhan. Revolusi tersebut juga membawakan kepada Bangsa Eropa revolusi ilmu pengetahuan, industri, dan sistem ekonomi berbasis Riba yang menyebabkan Bangsa Eropa yang tidak bertuhan menjadi semakin kuat dibandingkan dengan gabungan bagian dunia lainnya dan membuat mereka menjadi penguasa dunia yang tak tertandingi. Dalam keadaan Eropa yang baru, Inggris yang merupakan pulau berjarak satu bulan perjalanan laut dari Tanah Suci, menantang semua kekuatan Bangsa Eropa sehingga muncul sebagai pemimpin Eropa dan penguasa dunia. Tetapi Eropa baru yang sekuler yang pada intinya tidak bertuhan, berpura-pura menganut agama Kristen, menunjukkan obsesi aneh yang sama pada Tanah Suci yang pernah ditunjukkan oleh Pasukan Perang Salib Kristen Eropa lama. Mereka bergabung dengan Suku Khazer (suatu suku yang tinggal di bagian timur Eropa) yang pada intinya tidak bertuhan berpura-pura menganut agama Yahudi, untuk melanjutkan usaha mengejar obsesi merebut Tanah Suci. Sejak saat itu kedua umat Eropa ini (Euro-Kristen dan Euro-Yahudi) tetap bersatu dalam ikatan yang tidak suci.

Pada 1917, Pulau Inggris-lah yang menyatakan (yang dikenal sebagai Deklarasi Balfour) bahwa mereka berusaha untuk membentuk Negara Yahudi di Palestina. Inggris pun merealisasikannya. Hanya dalam dua tahun kemudian, Inggris berhasil merebut Tanah Suci dari kekuasaan umat non-Yahudi (Muslim).

Hal ini terjadi pada 1919 saat Jenderal Inggris, Allenby memimpin pasukan yang memenangi pertempuran melawan pasukan Turki yang mempertahankan Jerusalem dan Tanah Suci. Sementara pasukan Perang Salib yang lama yang dilakukan oleh Bangsa Eropa yang berpura-pura menjadi umat Kristen gagal, sedangkan pasukan Perang Salib yang baru, yang dilakukan oleh Bangsa Eropa sekuler yang tidak bertuhan, malah berhasil. Keduanya, yang berusaha merebut Jerusalem dan Tanah Suci, adalah Bangsa Eropa. Keduanya adalah pasukan Perang Salib. Kenyataannya, Jenderal Allenby sendiri mengkonfirmasi hal ini dalam pernyataan yang dia buat saat dia memasuki Jerusalem sebagai seorang penakluk, ”Hari ini Perang Salib berakhir”. Dengan begitu, jelas bahwa usaha merebut Tanah Suci tidak berkaitan dengan agama. Hal tersebut berkaitan dengan pemain misterius yang baru muncul di panggung dunia, yaitu Bangsa Eropa!

Setelah itu, Inggris memperoleh kekuasaan di Tanah Suci sebagai mandat dari Liga Bangsa-Bangsa dan melangkah pada tujuan pembentukan Negara Yahudi. Buku ini mengajukan pertanyaan: Ada apa dengan obsesi misterius Bangsa Eropa pada Tanah Suci yang sekarang menganut sekulerisme, materialisme, dan hanya sebagai umat Kristen pada tampilan luarnya saja?

Jika pilihan Bangsa Eropa menganut agama Kristen adalah sesuatu yang aneh, maka pilihan Bangsa Eropa menganut agama Yahudi adalah lebih aneh lagi. Suatu waktu pada abad ke-7 M, Suku Khazer di Eropa timur mulai menganut agama Yahudi. Saat mereka menjadi umat Yahudi, mereka melakukannya karena alasan politik saja. Keimanan tidak ada kaitannya dengan peralihan mereka pada agama Yahudi tersebut. Bahkan sebelum mereka menganut agama Yahudi, suku Khazer Eropa dikenal memiliki kekuatan misterius yang menyebabkan mereka berhasil dan dengan efektif menahan perluasan wilayah Kekaisaran Khilafah Islam ke Eropa.

Seperti Euro-Kristen, begitu juga dengan Euro-Yahudi berbeda secara signifikan dengan Yahudi Bani Israel. Tidak seperti Yahudi Bani Israel, Euro-Yahudi terobsesi pada usaha merebut kekuasaan atas Tanah Suci. Adalah umat Yahudi-Eropa yang akhirnya mendirikan Gerakan Zionis dan mengejar tujuan yang juga dikejar oleh Euro-Kristen dalam Perang Salib, yaitu tujuan merebut Tanah Suci. Buku ini mengajukan pertanyaan: Mengapa Euro-Yahudi ini terobsesi pada Tanah Suci?

Inggris membantu Gerakan Zionis dalam usaha ‘mengembalikan’ umat Yahudi ke Tanah Suci, sesuatu yang akhirnya tercapai dengan penciptaan Negara Israel pada 1948. Saat Inggris membidani kelahiran bayi ‘Israel’, dunia menyaksikan apa yang tampak sebagai restorasi Israel yang telah dihancurkan Allah Maha Tinggi lebih dari dua ribu tahun sebelumnya.

Setelah Inggris menguasai dunia selama beberapa ratus tahun, sebuah perubahan aneh dan misterius terjadi yaitu negara lain yakni AS menjadi adikuasa baru, menggantikan Inggris. Bukti yang jelas dari perubahan tersebut ada dalam Perang Dunia Pertama saat campur tangan militer Amerika Serikat berhasil menyelamatkan Inggris dari kekalahan. Bukti lebih kuat yaitu saat seorang Jenderal Amerika Serikat, Eisenhower, dipilih sebagai pemimpin tertinggi Pasukan Sekutu yang berperang pada Perang Dunia Kedua.
Kemudian pada 1944, di Bretton Woods kota kecil di bagian utara New York, sebuah konferensi internasional diadakan untuk membentuk sistem keuangan internasional yang baru. Poundsterling Inggris yang dulu secara universal dikenal sebagai mata uang kunci di dunia uang kertas digantikan oleh Dolar Amerika Serikat melalui keputusan Konferensi Bretton Woods. Begitu juga London digantikan oleh Washington sebagai pusat sistem keuangan internasional yang baru.

Negara adikuasa baru yang muncul secara aneh dan misterius sama seperti peradaban Eropa yang pertama melakukan Perang Salib, juga memiliki obsesi yang sama pada Jerusalem, dan telah memainkan peran penting dalam pembentukan Negara Yahudi di Tanah Suci. Negara adikuasa yang baru melanjutkan pekerjaan yang ditinggalkan oleh negara adikuasa yang lama dalam menjaga hubungan misterius yang akrab dengan Tanah Suci dan Israel. Maka dari itu, saat Negara Israel menyatakan kemerdekaannya pada 1948, negara pertama di dunia yang mengakui Negara Yahudi tersebut adalah Amerika Serikat.

Negara adikuasa yang baru membuat hal tersebut menjadi sangat jelas bahwa dia menggantikan Inggris sebagai partner strategis Negara Yahudi. Sesungguhnya, Amerika Serikat menunjukkan diri sebagai negara adikuasa baru dengan cara membiarkan Inggris menjadi target penghinaan publik. Revolusi Mesir terjadi pada 1952. Pasukan Mesir menggantikan Monarki Inggris sebagai penguasa baru di Mesir. Pada 1956, Kolonel Gamal Abdel Nasser menggantikan Jenderal Muhammad Naguib sebagai Kepala Negara dan Nasser menunjukkan diri sebagai seorang nasionalis dengan menasionalisasikan Terusan Suez. Israel menganggap hal tersebut sebagai ancaman strategis bagi Negara Yahudi. Inggris, di pihak lain, merasa status adikuasanya ditantang. Dalam operasi gabungan yang dilakukan tanpa keterlibatan Amerika Serikat, Pemerintah Inggris-Prancis dan Israel mulai menyerang Mesir dan mengusir pasukan Mesir dari Suez. Presiden Amerika Serikat, Eisenhower menanggapi dengan memerintahkan penarikan pasukan Inggris, Prancis, dan Israel dari wilayah Mesir. Inggris, mantan negara adikuasa, terpaksa menarik pasukannya dan Pemerintahan Inggris dengan Perdana Menteri Anthony Eden pun jatuh. Setelah itu, dan hingga saat ini, Amerika Serikat menjadi penyokong utama Negara Yahudi. Buku ini mengajukan pertanyaan:

Mengapa Euro-Amerika ini dengan aneh terobsesi pada Tanah Suci?

Jika obsesi Bangsa Eropa dan Amerika Serikat (termasuk Euro-Kristen dan Euro-Yahudi) pada Tanah Suci adalah aneh, masa depan tampaknya memegang sesuatu yang lebih aneh lagi. Pandangan kami adalah bahwa dunia akan menyaksikan munculnya Negara Euro-Israel (Israel yang diciptakan oleh Gerakan Zionis Eropa) menjadi negara adikuasa yang akan menggantikan Inggris dan Amerika Serikat sebagai negara terkuat di dunia. Euro-Israel telah memiliki senjata nuklir dan termonuklir yang cukup untuk menjadikannya berstatus negara adikuasa. Teknologi militernya sudah berkelas dunia. Sampai pada sektor ekonomi, bankir Euro-Yahudi memiliki kekuasaan mengendalikan keuangan dunia, hanya dengan manuver sederhana mereka dapat menyebabkan keruntuhan Dolar Amerika Serikat. Jika Dolar Amerika Serikat jatuh maka hancurlah mata uang kertas lainnya di seluruh dunia. Hal ini mungkin direncanakan akan terjadi bersamaan dengan pertunjukkan spektakuler kekuatan militer Euro-Israel yang akan menyerang Bangsa Palestina juga negara-negara Arab di sekitarnya. Kemudian, Israel akan berhasil menantang bagian dunia yang lainnya dengan menggenggam hasil perangnya dan dengan melakukan hal tersebut, menjadikannya sebagai Negara Penguasa di dunia. Saat hal itu terjadi, tentu akan tampak bagi umat Yahudi Bani Israel bahwa mereka mengalami kembalinya Zaman Emas, yaitu zaman saat Israel Sulaiman menguasai dunia.

Apakah al-Qur’an menjelaskan semua hal di atas, dan jika memang begitu, apa penjelasannya?

Dari awal, kami mengakui bahwa tidak mungkin buku seperti ini dapat ditulis sebelum terjadi peristiwa umat Yahudi kembali ke Tanah Suci. Dan tampaknya hal tersebut membuat buku ini menjadi yang pertama ditulis sejak peristiwa itu terjadi. Akibatnya, saat kami menggunakan al-Qur’an dan Hadits untuk menjelaskan peristiwa-peristiwa yang digambarkan di atas, penjelasan kami tentunya akan mengejutkan bahkan bagi para sarjana Islam sekalipun. Lebih jauh lagi tampak bagi penulis bahwa penjelasan Qur’ani dari peristiwa-peristiwa aneh di Eropa dan Tanah Suci adalah pengetahuan yang mungkin belum ada di dunia sebelum saat ini. Sebagai akibatnya, penulis mengajak semua orang yang sekarang menerima ‘Kebenaran’ dalam penjelasan buku ini dan orang-orang yang telah diberkahi dengan ilmu pengetahuan ini, untuk bersama-sama tunduk dengan sangat merendah di hadapan Allah Maha Tinggi yang memiliki “pengetahuan atas segala sesuatu” dan “yang memberi petunjuk pada cahaya-Nya bagi siapa saja yang Dia kehendaki”.

Bagi orang-orang yang menolak penjelasan Qur’ani dalam buku ini, mereka harus menyatakan bahwa al-Qur’an tidak mejelaskan peristiwa kembalinya umat Yahudi ke Tanah Suci dan restorasi Negara Israel, atau ada penjelasan berbeda selain yang ada dalam buku ini, jika begitu mereka harus membuat penjelasan Qur’ani yang lain!

Bagi orang-orang yang menolak Islam dan menyatakan bahwa mereka memiliki Kebenaran, kami tantang mereka agar menggunakan Kebenaran tersebut untuk menjelaskan subjek ini. Baik itu negara sekuler modern mengklaim Kebenaran ataupun Yahudi, Kristen, Hindu, Jainisme, Budha, Konfusianisme, Taoisme, Bahaisme, humanisme sekuler, liberalisme, materialisme, ateisme, atau paham yang lainnya; klaim mereka hanya bisa dibenarkan jika mereka dapat menjelaskan subjek-subjek yang disampaikan dalam buku ini. Itulah hal terpenting dari buku ini. Buku ini membuktikan klaim bahwa Islam adalah Kebenaran!

Kemudian, al-Qur’an memperingatkan bahwa saat ini, dunia menunggu hitungan mundur menuju Hari Kiamat: “Kemudian apabila janji yang benar (Hari Kebangkitan) telah dekat (waktu terjadinya), maka perhatikanlah! (pada hari itu) pandangan orang-orang yang tidak beriman akan terbelalak ketakutan, (mereka berkata), “Ah! Celakalah kami! Kami benar-benar lengah akan ini! Bahkan, sungguh kami adalah orang-orang yang zalim!”(al-Qur’an, al-Anbiyah, 21: 97) 

Saat Ya’juj dan Ma’juj dilepas, mereka akan ‘menurun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian’ atau ‘menyebar ke segala arah’. Ini menandakan bahwa dengan kekuatan yang tak terkalahkan, mereka menguasai seluruh dunia dan bahwa untuk pertama kali dalam sejarah, satu umat akan menguasai seluruh manusia. Itulah keadaan yang terjadi di dunia saat ini.

Tatanan Dunia Ya’juj dan Ma’juj akan menjadi Tatanan Fasad (penuh dengan penindasan dan kejahatan). Surat al-Kahfi telah menggambarkan dua ciri-ciri Tatanan Dunia Fasad yang berlawanan dengan dua ciri-ciri Tatanan Dunia Dzulqarnain, yaitu sebagai berikut:

Dzulqarnain menggunakan kekuatan (yang dibangun berdasarkan keimanan pada Allah) untuk menghukum penindas, dan dengan melakukan hal itu, dia membentuk keselarasan antara Tatanan Dunia di bumi ini dengan Tatanan Langit di atas (keselarasan antara dunia materi yang sementara dengan dunia spiritual). Ya’juj dan Ma’juj di sisi yang lain, akan menggunakan kekuatan mereka yang tak terkalahkan (yang dibentuk berlandaskan ketidakbertuhanan) justru untuk menindas, dan untuk menghukum yang tertindas. Dengan melakukan hal itu di bumi ini, mereka mendirikan sebuah Tatanan Dunia yang secara total bertentangan dengan Tatanan Langit di atas. Selanjutnya, Tatanan Dunia tersebut akan menunjukkan penindasan yang terus-menerus meningkat.

Dzulqarnain menggunakan kekuatan untuk menghargai orang-orang yang beriman pada Allah Maha Tinggi dan yang berperilaku baik. Ya’juj dan Ma’juj akan menggunakan kekuatan untuk tujuan yang berlawanan. Dengan demikian, Ya’juj dan Ma’juj membentuk dan memelihara sebuah Tatanan Dunia yang keburukannya tidak mungkin luput dari pemahaman orang orang yang memiliki penglihatan spiritual (yang dibentuk atas keimanan dan perilaku yang baik) yang dapat melihat kenyataan dalam berbagai hal. Jika umat Yahudi membolehkan umat Ya’juj dan Ma’juj menjadi pemenang yang berhasil merebut Tanah Suci untuk mereka dan mengijinkan mereka kembali ke Jerusalem, maka yang demikian itu menandakan bahwa umat Yahudi tersebut buta secara spiritual.

Dimulai dari Zaman Pertengahan Kekaisaran Euro-Kristen hingga Peradaban Barat Sekuler Modern, Eropa semakin jelas menunjukkan ciri-ciri Tatanan Dunia Ya’juj dan Ma’juj dan kini telah menyelesaikan misi dasarnya. Bangsa Eropa telah merusak seluruh dunia dan telah membawa umat Yahudi kembali ke Tanah Suci. Oleh karenanya, itulah tanda kebutaan spiritual umat Yahudi hingga mereka membolehkan diri mereka sendiri ditipu dan dibimbing menuju kehancuran terakhir oleh Ya’juj dan Ma’juj. 

Nabi (shollallahu ‘alayhi wassalam) telah memberikan sebuah alat ukur yang dapat kita pantau untuk melakukan hitungan mundur waktu datangnya hukuman final untuk umat Yahudi. Pertama, hukuman final ini tidak akan terjadi hingga ‘Isa al-Masih Asli membunuh Dajjal al-Masih Palsu dan hingga Allah Maha Tinggi sendiri manghancurkan Ya’juj dan Ma’juj dengan senjata biologis. Momen itu tidak akan datang jika masih ada air yang tersisa di Laut Galilee. Pertimbangkanlah Hadits berikut:

“Dari al-Nawwas bin Sam’an: … pada keadaan itulah Allah akan menurunkan kepada ‘Isa wahyu ini: Aku telah memunculkan dari antara hamba-hamba-Ku suatu umat yang tidak ada yang dapat melawannya; engkau bawalah orang-orang ini dengan selamat ke Tur, kemudian Allah akan mengirim Ya’juj dan Ma’juj dan mereka akan turun berkerumun dengan cepat dari setiap ketinggian. Yang pertama dari mereka akan melewati Danau Tiberius (Laut Galilee) dan meminum airnya. Dan saat yang terakhir dari mereka melewatinya, dia akan berkata: Dulu pernah ada air di sini …” (Sahih Muslim)

Maka dari itu, hal terpenting yang harus kita perhatikan adalah tingkat ketinggian air di Laut Galilee. Baca Level Danau Tiberias atau Laut Galilee

Sebelumnya "Mirza Ghulam Ahmad : Seorang al-Masih Palsu"

Ya’juj dan Ma’juj dalam Al-Qur’an dan Hadits Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Syuqi Hamada

0 comments:

Post a Comment