Monday, September 19, 2016

Sejarah Palestina dan Kota Jerusalem Menurut Alquran



Al-Quran Menyatakan bahwa Tanah Suci, Termasuk Jerusalem Pernah Diberikan kepada Bani Israel 
Sejarah Palestina

Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya, “Wahai kaumku! Ingatlah nikmat Allah kepada kalian ketika Dia Mengangkat Nabi-nabi di antara kalian, Menjadikan kalian raja-raja (merdeka) dan Memberikan kepada kalian apa yang belum pernah Dia Berikan kepada kaum yang lain.” “Wahai kaumku! Masuklah ke Tanah Suci yang telah Allah berikan kepada kalian, dan janganlah kalian berpaling ke belakang dengan tercela (karena takut kepada musuh), karena dengan begitu kalian menjadi orang-orang yang merugi (akan dijatuhkan pada keruntuhan kalian).” (al-Qur’an, al-Maidah, 5:20-21) 

Daniel Pipes, dalam artikelnya yang diterbitkan surat kabar Los Angeles Times (“Jerusalem Means More to Jews than to Muslims”, Jerusalem Lebih Berarti bagi Umat Yahudi daripada Bagi Muslim, 21 Juli 2000), berusaha menolak klaim Islam terhadap Jerusalem dengan mengatakan bahwa Jerusalem: “tidak disebutkan sekalipun dalam al-Qur’an atau dalam peribadahan.” Adalah benar bahwa kata Jerusalem secara tersurat tidak ada dalam al-Qu’ran, tetapi hal itu merupakan kebijaksanaan Tuhan. Al-Qur’an menunjuk Jerusalem dengan cara yang penuh teka-teki (dan memang tepat demikian) sebagai suatu ‘Kota’ (Qaryah) yang dihancurkan, penduduknya diusir, dan dilarang kembali untuk memilikinya lagi. Larangan tersebut tetap berlaku hingga tiba suatu waktu saat Ya’juj dan Ma’juj dilepaskan (lihat al-Qur’an, al-Anbiyah, 21:95-96). 

Nama menurut bahasa Arab untuk Jerusalem adalah “Bait al-Maqdis” pernah disebutkan dalam Hadits. Nama menurut Romawi yaitu Aelia juga disebutkan dalam nubuat yang sangat penting dari Nabi Muhammad (shollallahu ‘alayhiwassalam). Sungguh sangat mengejutkan, Dr. Pipes telah memilih untuk tidak menghiraukan ayat-ayat al-Qur’an tersebut di atas yang tidak diragukan lagi bermakna bahwa Tanah Suci (dengan Jerusalem sebagai pusatnya) pernah diberikan Allah Maha Tinggi kepada umat Yahudi pada saat Musa (‘alayhisalam) membawa Bani Israel keluar dari perbudakan di Mesir, dan mereka telah mengalami mukjizat melewati lautan dan mencapai Sinai. Musa (‘alayhi salam) menyeru dan memerintahkan mereka untuk berjuang menguasai Tanah Suci, dia berseru: 

“Wahai kaumku! Masuklah ke Tanah Suci yang telah Allah berikan kepada kalian, dan janganlah berpaling ke belakang (yang berarti pengkhianatan atas keimanan kalian) karena dengan begitu kalian akan merugi (termasuk rugi kehilangan hak pewarisan Tanah Suci).” “Mereka menjawab, “Wahai Musa! Sesungguhnya ada orang-orang yang sangat kuat dan ganas yang tinggal di Tanah itu, dan kami tidak akan memasukinya sebelum mereka keluar dari sana. Jika mereka keluar dari sana, niscaya kami akan masuk.” (lihat juga Bilangan [Numbers], 13:32-33). 

“Kemudian berkatalah dua orang yang takut kepada Tuhan (menurut Taurat adalah Yosua bin Nun dan Kaleb bin Yefune) yang telah diberkahi oleh Allah, “Serbulah mereka melalui pintu gerbangnya (melakukan serangan langsung) karena jika kalian memasukinya, niscaya kalian akan menang. Dan bertawakallah kalian hanya kepada Allah, jika kalian benar-benar beriman.” (al-Qur’an, al-Maidah, 5:21-23) 

Orang-orang Yahudi menjawab seruan Musa (‘alayhi salam) dengan jawaban yang sangat menghina sehingga Allah Maha Tinggi segera melarang mereka memasuki Tanah Suci:  

“Mereka berkata, “Wahai Musa! Sampai kapan pun kami tidak akan pernah memasukinya (Tanah Suci) selama mereka masih ada di dalamnya. Maka pergilah engkau bersama Tuhanmu, dan berperanglah kalian berdua! Biarlah kami tetap duduk (menanti) di sini saja.” “Dia (Musa) berkata, “Ya Tuhanku! Aku tidak memiliki kendali pada siapapun kecuali pada saudaraku dan diriku sendiri maka pisahkan kami dari orang-orang yang Fasiq (durhaka dan penuh dosa) itu.”

“(Allah) berfirman,”(Dengan demikian, karena perbuatan khianat mereka,) maka Tanah itu (Tanah Suci) terlarang bagi mereka selama empat puluh tahun. Mereka akan mengembara di bumi (Sinai) dengan kebingungan. Maka janganlah engkau (Musa) bersedih hati terhadap orang-orang yang Fasiq (durhaka dan penuh dosa) itu.” (al-Qur’an, al-Maidah, 5:24-26) 

Selain itu, al-Qur’an kembali mengkonfirmasi pernyataan bahwa Tanah Suci pernah diberikan kepada umat Yahudi: 

“Dia (Fir’aun) hendak memusnahkan mereka (Bani Israel) dari muka bumi tetapi Kami (Allah) Menenggelamkan dia (Fir’aun) beserta orang-orang yang bersama dia seluruhnya. Kemudian Kami (Allah) berfirman kepada Bani Israel: “Tinggallah dengan aman di Tanah (Suci)…” (al-Qur’an, Bani Israel, 17:103-104) 

Dan lagi: 

“Dan Kami Wariskan kepada kaum yang tertindas itu bagian Timur dan Barat dari Tanah (Suci) yang Kami berkahi. Dan (dengan demikian) janji yang adil dari Tuhanmu kepada Bani Israel telah ditepati, karena mereka memiliki kesabaran dan tetap tabah dalam penderitaan. Sedangkan Kami Hancurkan semua yang telah dibuat Fir’aun dan kaumnya dan semua yang telah mereka bangun (dengan kesombongan).” (al-Qur’an, al-‘Araf, 7:137)  

Lagi-lagi hal itu mengherankan saya, sarjana Yahudi dan Zionis tidak menyebutkan pernyataan-pernyataan sangat jelas ini yang dinyatakan al-Qur’an bahwa Tanah Suci pernah diberikan kepada umat Yahudi: 

“Wahai kaumku! Masuklah ke Tanah Suci yang telah Allah berikan kepadamu…” “Kemudian Kami (Allah) berfirman kepada Bani Israel, “Tinggallah dengan aman di Tanah (Suci)…” “Kami Wariskan kepada kaum yang tertindas itu (Bani Israel) Bagian Timur dan Barat dari Tanah (Suci) yang kami berkahi.” 

Pembaca kami yang bersungguh-sungguh mencari Kebenaran tentang takdir Jerusalem harus dengan hati-hati mempertimbangkan keengganan sarjana-sarjana Euro-Yahudi, Zionis, dan Bani Israel untuk menggunakan al-Qur’an dalam masalah ini. Buku ini menawarkan penjelasan atas kelakuan yang aneh tersebut. Penjelasannya adalah keengganan mereka untuk menampakkan kecurangan karena menghapuskan syarat-syarat yang ditetapkan Allah Maha Tinggi dalam Taurat bagi pewaris Tanah Suci. Kecurangan dalam penulisan ulang Taurat diungkap dalam al-Qur’an. Kecurangan apa itu?

Sejarah Palestina dan Kota Jerusalem Menurut Alquran Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Syuqi Hamada

0 comments:

Post a Comment